Begini Cara Kerja Jaringan Wireless

Jaringan Wireless beroperasi dengan menggunakan gelombang radio sebagai pengganti kabel untuk mentransfer data antar komputer. Ini adalah penjelasan versi sederhana. Jika Anda tertarik untuk mengetahui apa yang terjadi secara lebih detail, maka semuanya dijelaskan di artikel ini.

Satu dan nol

Saya yakin Anda tahu bahwa komputer mengirimkan data secara digital, menggunakan sistem biner: 1s dan 0s.

Ini adalah metode komunikasi yang diterjemahkan dengan baik menjadi gelombang radio, karena komputer dapat mengirim 1 dan 0 sebagai berbagai jenis peluit.

Suara-suara ini begitu cepat sehingga melampaui pendengaran manusia – gelombang radio yang pada kenyataannya tidak dapat Anda dengar di sekitar Anda sepanjang waktu.

Namun ini tidak mencegah komputer untuk menggunakannya.

Kode morse

Cara kerjanya sangat mirip dengan kode Morse. Anda mungkin sudah tahu bahwa kode Morse adalah cara untuk merepresentasikan alfabet sehingga dapat ditransmisikan melalui radio dengan titik (suara pendek) dan tanda hubung (tanda hubung panjang).

Itu digunakan secara manual selama bertahun-tahun, dan itu menjadi cara yang bagus untuk mendapatkan informasi dari satu tempat ke tempat lain dengan penemuan telegraf.

Yang terpenting dalam contoh ini, ini adalah sistem biner, seperti satu dan nol komputer.

Anda mungkin berpikir jaringan Wireless, kemudian, seperti kode Morse untuk komputer. Anda menyambungkan penerima dan pemancar radio internal, dan komputer dapat mengirim titik dan tanda hubung yang setara (bit, saat berbicara dengan komputer) untuk mendapatkan data Anda dari satu tempat ke tempat lain.

Ini semua tentang frekuensi

Namun, Anda mungkin bertanya-tanya, bagaimana komputer dapat mengirimkan cukup bit untuk mengirim dan menerima data dengan kecepatan yang dilakukannya.

Lagipula, harus ada batasan berapa banyak yang dapat dikirim dalam sedetik sebelum menjadi omong kosong yang tidak berguna, bukan? Ya, tetapi kunci jaringan Wireless adalah mereka mengatasi masalah ini.

Pertama-tama, transmisi Wireless ditransmisikan pada frekuensi yang sangat tinggi, yang berarti lebih banyak data dapat dikirim per detik.

Sebagian besar koneksi Wireless menggunakan frekuensi 2,4 GHz (2,4 miliar siklus per detik) – frekuensi yang mirip dengan telepon seluler dan oven microwave.

Seperti yang Anda ketahui, frekuensi setinggi ini berarti panjang gelombangnya pasti sangat pendek, itulah sebabnya jaringan Wireless hanya beroperasi di wilayah terbatas.

Selain itu, jaringan Wireless mendapatkan keuntungan dari teknologi yang dikenal sebagai “frekuensi hopping”. Mereka menggunakan lusinan frekuensi dalam rentang yang diberikan kepada mereka, dan mereka terus-menerus beralih di antara frekuensi tersebut.

Hal ini membuat jaringan Wireless lebih kebal terhadap interferensi dari sinyal radio lain daripada jika mereka berjalan hanya pada satu frekuensi.

Access point

Langkah terakhir adalah ketika datang ke semua komputer di jaringan yang berbagi akses Internet. Ini dilakukan dengan menggunakan peralatan Wireless khusus yang disebut Access point.

Access point lebih mahal daripada kartu Wireless untuk satu komputer, karena mengandung radio yang dapat berkomunikasi dengan sekitar 100 komputer pada saat yang sama, dan berbagi akses Internet di antara mereka sendiri.

Access point khusus hanya diperlukan untuk jaringan besar, meskipun – jika Anda memiliki sedikit komputer, Anda dapat menggunakan salah satunya sebagai titik akses, atau Anda bisa mendapatkan router Wireless.

Saling mengerti

Semuanya baik dan bagus, lalu, tetapi bagaimana peralatan Wireless yang dibuat oleh perusahaan yang sangat berbeda dapat bekerja sama ketika semua ini begitu rumit?

Nah, jawabannya adalah bahwa ada standar yang diikuti semua perangkat Wireless. Standar ini secara teknis disebut standar 802.11, dan ditetapkan oleh IEEE (Institute of Electrical and Electronics Engineers).

Berkat orang-orang yang berpegang pada standar mereka, jaringan Wireless mudah digunakan dan terjangkau saat ini.

Jangan khawatir

Jika semua pembicaraan tentang frekuensi ini membuat Anda sedikit khawatir, itu tidak harus – perangkat keras dan perangkat lunak jaringan Wireless menangani semua ini secara otomatis, tanpa Anda harus melakukan apa pun.

Anda tidak berpikir Anda harus memberi tahu satu perangkat Wireless frekuensi apa yang digunakan perangkat lain, karena tidak akan, oke? Jaringan Wireless, terlepas dari semua cara kerjanya yang rumit, jauh lebih ramah pengguna daripada yang Anda duga.